CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

.. queen of blog ..

.. queen of blog ..

selamat datang semua !! sile2 ~

ingatan buat hati ..

Cute Strawberry

Wednesday, 7 March 2012

hidup biar berjasa .. jum dgr cite ^_^

Berderau darah Asad membaca surat yang dihantar kepadanya siang tadi. Tulisan tangan yang kelihatan seperti ditulis dalam keadaan marah itu dibacanya berulang kali.

Dia tahu siapa yang menghantarnya.Ah! Pedulikan. Mahu sahaja isi surat tadi dilupakan. Tapi, hati kecilnya sedikit resah dengan kehadiran surat tanpa nama itu. Dadanya kembali sesak.

‘’Menyesal pula aku terima jadi naqib.Menyusahkan. Sudahlah kena berfikir macam-macam, dapat pula ahli usrah yang teruk begini.’’, luah Asad dengan nada berbaur kesal dan marah.

Memang dia akui,menjadi naqib usrah bukan kehendaknya. Tidak pernah terlintas langsung di fikirannya untuk menjadi naqib usrah. Bukan dia tidak tahu tanggungjawab sebagai naqib yang memang berat untuk dilaksanakan.

Tapi,semuanya disebabkan pujukan Abg Jalil.

Murabbinya.

Dia? Awal- awal sudah menolak. Abg Jalil yang beria menyuruhnya menerima tanggungjawab sebagai naqib. Entah apa yang dipandang oleh Abg Jalil. Nak kata dia baik, jauh panggang dari api. Berilmu? Tidak juga. Ramai lagi kawan seangkatan dengannya yang lebih pandai dan jauh lagi hebat daripada dia yang seharusnya lebih layak diberikan peluang.

Hatinya mula menjadi sebak.Dia teringat abang Jalil. Murabbinya yang penyayang itulah yang menjadikannya ‘manusia’ sekarang. Sungguh!hati kecilnya memanggil – manggil sang murabbi berjiwa besar itu. Daripada murabbinya itulah Asad belajar makna kehidupan.

Kalaulah abang Jalil ada…

Diari coklat pemberian naqib kesayangannya itu segera dicapai.Itulah hadiah daripada abang Jalil sewaktu ulang tahun kelahirannya yang ke-2 1. Arif benar abang Jalil akan sifatnya yang lebih suka meluahkan sesuatu melalui penulisan berbanding bercerita masalahnya kepada orang lain.

Diari diselak perlahan.Sekarang hasratnya cuma satu. Mahu dilepaskan semua yang terpendam di hatinya selama ini di dalam diari itu bagi melegakan hatinya.


………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………...
Foto ditangannya ditatap dengan wajah suram. Banyak kenangan manis yang dilalui bersama dengan orang-orang di dalam foto tersebut.

Di belakang foto bersaiz kecil itu tertulis, “ semoga istiqamah dalam perjuangan”. Kata-kata yang penuh signifikan dan dalam maksudnya.Bibirnya menguntum senyum.

Foto lama itu mengingatkan dia akan ahli-ahli usrahnya. Semua masih tersimpan kemas dalam memorinya. Macam-macam perangai yang dipamerkan oleh setiap adik usrahnya terutama apabila mesej usrah dihantar. Ada yang mengatakan sibuk dengan pelajaran dan menyiapkan kerja rumah dan ada seorang dua yang mesej usrahnya langsung tidak berbalas.Tidak berminat barangkali. Mujur juga ada yang membalas dan menunjukkan komitmen.

Marah?Kecewa?Asad tersenyum. Kalau dulu mungkin ya.

Sekarang?

Dia bukan Asad yang dulu. Itu dia pasti.

Baginya,dia yang harus memulakan langkah terlebih dahulu. Memulakan dulu?Itulah yang perit. Tetapi keperitan itulah yang melonjakkan dirinya ke tahap sekarang.

Tanggungjawabnya sebagai naqib memaksa dia untuk berubah serba serbi. Bermula dengan perubahan pemikiran,sikap,disiplin diri sehingga kepada perkara yang kecil seperti kebersihan dan kekemasan diri turut diutamakannya. Setiap perkara cuba dilaksanakannya sebaik mungkin bagi menjadi contoh terbaik untuk orang sekelilingnya. Itu yang dipesan Abang Jalil kepadanya.

Begitu juga dengan majlis ilmu. Jika dulu, dia lah orang yang duduk nun jauh di belakang,berhampiran dengan pintu.

‘‘Senang nak keluar.”

Itu katanya apabila ditanya mengapa tidak memenuhi ruangan hadapan.

Itu Asad yang dulu.

Dia tersenyum lagi. Kali ini senyumannya lebih lebar. Barangkali ini hikmahnya dia dipilih Allah menjadi naqib. Terlalu banyak sikap buruknya yang berjaya dikikis. Masa dan usia mudanya tidak lagi terbuang dan dibazirkan begitu sahaja. Tenaga mudanya kini dikerah untuk memperbaiki diri dan mengajak orang sekelilingnya kearah kebaikan.Jika dulu niatnya menjadi naqib hanya kerana terpaksa, kali ini dia benar-benar yakin bahawa tugas ini dilakukan demi menyambung misi kenabian dengan menyebar rahmat ke seluruh alam.

Sekarang Allah telah meringankan kamu kerana Dia mengetahui bahawa ada kelemahan padamu. Maka jika di antara kamu ada seratus orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh; dan jika di antara kamu ada seribu orang yang sabar, nescaya mereka dapat mengalahkan dua ribu orang dengan seizin Allah. Allah beserta orang-orang yang sabar.
(Al-Anfal:65)
~HIDUP BIAR BERJASA~

No comments: